Tuesday, April 10, 2012

Sedikit Ilmu Tentang Malaikat..

Kata malaikat merupakan jamak dari kata Arab malak (ملاك) yang bererti kekuatan. Jadi malaikat adalah kekuatan-kekuatan yang patuh pada ketentuan dan perintah Allah. Malaikat dalam Islam, merupakan hamba dan ciptaan Allah yang dijadikan daripada cahaya lagi mulia dan terpelihara daripada maksiat. Mereka tidak berjantina, tidak bersuami atau isteri, tidak beribu atau berbapa dan tidak beranak. Mereka tidak tidur dan tidak makan serta tidak minum. Mereka mampu menjelma kepada rupa yang dikehendaki dengan izin Allah. Sebagai contoh malaikat datang kepada kaum Lut menyerupai lelaki yang kacak (Surah Hud 11, ayat 78). Malaikat dikatakan mempunyai sayap dan mampu terbang dengan laju (sesuai dengan dengan cahaya yang bergerak laju). Orang Islam wajib beriman kepada malaikat dengan tafsil (تفصيل) dan ijmal (إجمال).

Beriman dengan tafsil

Beriman dengan tafsil adalah beriman akan setiap satu daripada mereka secara berasingan dan bukan mempercayai mereka itu sebagai satu (contoh: satu kumpulan) dan percaya yang tiap satunya adalah malaikat. Berikut adalah sepuluh malaikat yang wajib diketahui secara tafsil.

Malaikat wajib

Di antara para malaikat yang wajib setiap orang Islam ketahui sebagai salah satu Rukun Iman adalah :-

Nama
Arab
Tugas
Jibrail
جبرائيل/جبريل
Menyampaikan wahyu Allah.
Mikail
ميكائيل
Menyampaikan/membawa rezeki yang ditentukan Allah.
Israfil
إسرافيل
Meniup sangkakala apabila diperintahkan Allah di hari Akhirat
Izrail
عزرائيل
Mencabut nyawa.
Munkar
منكر
Menyoal mayat di dalam kubur.
Nakir
نكير
Menyoal mayat di dalam kubur.
Ridhwan
رضوان
Menjaga pintu syurga dan menyambut ahli syurga.
Malik
مالك
Menjaga pintu neraka dan menyambut ahli neraka.
Raqib
رقيب
Mencatat segala amalan baik manusia.
Atid
عتيد
Mencatat segala perlakuan buruk manusia.

Dari nama-nama malaikat di atas lebih tiga yang disebut dalam Al Qur'an, yaitu Jibril (QS 2 Al Baqarah : 97,98 dan QS 66 At Tahrim : 4), Mikail (QS 2 Al Baqarah : 98) dan Malik (QS Al Hujurat). roqb dan atid, ma yalfizu min qoulin illa ladaihi roqib wa atid. (lihat alquran ) Sedangkan Israfil, Munkar dan Nakir disebut dalam Hadits.

Nama Malaikat Maut, Izrail, tidak ditemukan sumbernya baik dalam Al Quran mahupun Hadits. Kemungkinan nama malaikat Izrail didapat dari sumber Israiliyat. Dalam Al Qur'an dia hanya disebut Malaikat Maut.

Walau namanya hanya disebut dua kali dalam Al Qur'an, malaikat Jibril juga disebut di banyak tempat dalam Al Qur'an dengan sebutan lain seperti Ruhul Qudus, Ruhul Amin dan lain lain.
Selain dari sepuluh malaikat ini terdapat beberapa malaikat yang tidak diketahui berapa banyak bilangannya melainkan Allah s.w.t.Salah satu daripada mereka diberi nama Zabaniyah yang merupakan malaikat Allah s.w.t yang ditugaskan untuk membawa ahli neraka ke neraka dan menyeksa mereka serta menyeksa dan menangkap Iblis ketika ketibaan sakaratulmaut Iblis,umumnya malaikat Zabaniyah diberikan tugas untuk melakukan azab-azab tertentu dengan perintah Allah s.w.t.Malaikat-malaikat juga diturunkan Allah s.w.t ketika umat Islam berperang membantu tentera Islam sehingga tentera kafir gentar melihat bilangan tentera Islam yang banyak.

Beriman dengan ajmali
Beriman kepada malaikat yang ajmal ialah percaya akan wujudnya malaikat yang lain selain daripada sepuluh malaikat yang wajib diketahui tersebut dan wujudnya beberapa malaikat lain yang tidak diketahui berapa bilangannya melainkan Allah.
Antara malaikat yang wajib diketahui secara ajmal ialah malaikat pemegang atau yang menanggung Arasy iaitu empat malaikat dan pada hari akhirat akan ditambah sebanyak empat lagi menjadikannya lapan malaikat penanggung arasy. Juga diketahui akan wujudnya malaikat penjaga manusia atau Hafzah.Ia juga sering digelar Qarin. Qarin turut wujud dalam bentuk syaitan. Berikut merupakan malaikat lain selain daripada 10 yang wajib diketahui ialah:
  • Malaikat Zabaniyah - malaikat penyeksa didalam neraka yang banyak bilangannya sehingga ada riwayat menyebut bilangan mereka sehingga 70,000.
  • Hamalatul Arsy - empat malaikat penanggung Arasy Allah (pada hari kiamat jumlahnya akan ditambah empat menjadi lapan)
  • Malaikat Rahmat (kitab Daqoiqul Akhbar)
  • Malaikat Kiraman Katibin - pencatat amal baik dan buruk
  • Malaikat Harut dan Marut
Dalam Islam, Iman kepada malaikat adalah salah satu Rukun Iman. Beriman kepada malaikat adalah percaya dan membenarkan dengan hati bahawa malaikat Allah SWT benar-benar wujud. Malaikat bersifat ghaib, tidak dapat dilihat oleh mata kasar, tetapi dapat diketahui dan difahami secara majaz(metafora), seperti adanya wahyu yang diterima oleh para nabi dan rasul. Para nabi dan rasul menerima wahyu melalui perantara malaikat Allah SWT.
Iman kepada malaikat merupakan Rukun Iman yang ke-2. Rukun Iman yang 6 merupakan kesatuan yang tidak dapat dipisah-pisahkan, juga tidak dapat dipilih-pilih. Sehingga tidak disebut orang beriman jika tidak meyakini salah satu dari Rukum Iman tsb. Dalam H.R. Muslim,
Rasulullah bersabda: Iman itu ialah engkau beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, rasul-rasul-Nya, dan hari akhirat, serta engkau beriman kepada takdir baik mahupun buruk. (Hadis Riwayat Muslim)

Sejarah Malaikat

Malaikat telah lama wujud atau diciptakan sebelum kewujudan Adam sebagai manusia pertama. Malah, malaikat juga yang dipertanggungjawabkan oleh Allah untuk mengambil tanah di bumi untuk dijadikan acuan kepada penciptaan Adam.Malaikat pertama yang diutuskan Allah s.w.t untuk mengambil tanah adalah Jibril kemudian Mikail namun kedua-duanya gagal dan pulang ke hadrat Allah s.w.t kerana tanah menangis memohon agar tidak mengambil mereka sebaliknya mengambil bahan-bahan lain untuk dijadikan manusia.Kemudian Allah s.w.t mengutus Izrail,dengan taat dan tanpa menghiraukan tangisan tanah,maka Izrail merentap mereka dan membawanya kepada Allah s.w.t.Sempena peristiwa ini Allah s.w.t telah melantik Izrail sebagai malaikat pencabut nyawa-"Malaikatul Maut".Tugas ini ditolak Izrail kerana sekiranya manusia akan mengutuk serta membencinya namun Allah s.w.t memberi jaminan kepada Izrail dengan menjadikan setiap maut pasti ada penyebabnya agar Izrail tidak dipersalahkan.

Sebelum Iblis direjam dan dilaknat oleh Allah s.w.t,Iblis merupakan ketua yang memimpin para malaikat di syurga.Terdapat juga malaikat seperti Harut dan Marut yang telah sesat akibat mempelajari dan mengamalkan sihir. Walau bagaimanapun mereka telah diberi keampunan oleh Allah s.w.t.

MANUSIA BOLEH NAMPAK MALAIKAT

Kiranya keadaan malaikat itu berupa seperti asalnya nescaya manusia tidak boleh nampak melainkan anbia’ jua kerana jisim malaikat terlalu halus, sama juga seperti manusia tidak boleh nampak angin pada hal angin itu ada penuh di dalam dunia, ialah kerana keadaan halusnya.
Tetapi jika malaikat itu telah berupa dengan rupa jisim yang kasar seperti berupa manusia, maka pada ketika itu dapatlah manusia melihat akan dia.

Adapun nabi-nabi dan rasul-rasul dapat melihat malaikat atas rupanya yang asal kerana nabi-nabi dan rasul-rasul ada satu kelebihan yang dianugerahkan oleh Allah Taala kepada mereka itu supaya dapat mempelajari pelajaran agama dan hukum-hukum syarak daripadanya.

CARA-CARA MENGENAL MALAIKAT YANG BERUPA MANUSIA

Maka sebahagian daripada mereka-mereka yang melihat malaikat yang bukan rupa asalnya bahkan atas rupa manusia ialah sahabat rasul Allah ketika malaikat turun kepada nabi Muhammad saw dan bercakap-cakap dengan nabi sebagaimana nabi bercakap dengan sahabat-sahabatnya ia merupakan dirinya seperti seorang sahabat nabi yang bernama (Dihyatul Kalbi) dan ada kala ia berupa seorang yang segak dengan pakaian putih lagi bersih.
Maka pada mula-mulanya seorang pun tidak mengetahui ia malaikat hanya disangkakan ia itu seorang daripada sahabat rasul Allah atau seorang yang baharu datang kepada rasul Allah jua tetapi kemudian daripada ia telah meninggalkan nabi maka rasul allah pun mengkhabarkan dan menerangkan yang datang itu malaikat Jibrail. 

JIBRIL

Malaikat Jibril tugasnya menyampaikan wahyu kepada para rasul dan nabi. Malaikat Jibril mempunyai enam ratus sayap antara masyrik dan maghrib (barat-timur) kira-kira memenuhi alam ini dan pakaian kebesarannya putih laksana mutiara yang larut, dengan rupa yang begitu elok dan rupawan, dan dengan kekuatan yang dahsyat penuh mukzijat. Sayap-sayap itu depenuhi dengan dar (permata besar-besar) dan yakut.

Terdapat dalam kitab Baidhawi, daripada Ibnu Abbas, telah Rasulullah S.A.W kepada Jibril a.s untuk melihat rupa asal Jibril a.s. Maka berkata Jibril: “ Tiada engkau kuasa untuk melihat demikian ini.”Kata Rasulullah: “Benar.” Tanya Jibril a.s: “Dimana engkau kehendaki aku rupakan diriku padamu?” Maka Rasulullah mencadangkan beberapa tempat di tanah Arab, tetapi Jibril a.s menolak cadangan Rasulullah itu kerana tidak cukup besar untuk Jibril a.s menampakkan dirinya pada rupa asalnya. Lalu Jibril a.s pergi ke suatu tempat lalu menukar dirinya dalam rupa yang asal secara perlahan-lahan yang memenuhi di antara timur dan barat, kepalanya pada langit dan kakinya di dalam bumi.
Dalam kisah suci perjalanan Israk Mikraj, sesampainya di pos perjalanan Sidratul Muntaha, Malaikat Jibril tidak sanggup lagi mendampingi Rasulullah untuk terus naik menghadap kehadirat Allah SWT; beliau berkata :
"Aku sama sekali tidak mampu mendekati Allah, perlu 60.000 tahun lagi aku harus terbang. Itulah jarak antara aku dan Allah yang dapat aku capai. Jika aku terus juga ke atas, aku pasti hancur luluh".

Maha Suci Allah, ternyata Malaikat Mulia Jibril AS pun tidak sampai kepada Allah SWT.

Nabi SAW bersabda : “ setelah allah menciptakan malaikat Jibril a.s dengan rupa yang sebaik-baiknya, dan Dia jadikan untuknya enam ratus sayap, panjang setiap sayap-sayap berjarak antara Timur dan Barat, maka Jibril a.s memandang kepada dirinya, lalu berkata : “Tuhanku apakah engkau telah menciptakan makhluk lain yang lebih indah rupanya daripada aku?”. Allah swt menjawab : “tidak”. Maka bangkitlah Jibril a.s, lalu solat dua rakaat karena rasa syukurnya kepada Allah swt. Dia berdiri pada setiap rakaatnya selama 20.000 tahun. Tatkala selesai solatnya, maka Allah swt berfirman :”Wahai Jibril, engaku telah menyembah aku dengan sesungguh-sungguhnya, dan tidak ada satupun yang menyembah Aku seperti ibadatmu itu. Akan tetapi akan datang di akhir zaman seorang Nabi yang mulia yang Aku kasihi, bernama Muhammad, dan dia mempunyai umat yang lebih dan berdosa. Mereka melakukan solat dua rakaat dengan lalai dan tidak sempruna, dalam waktu yang sebentar saja (terburu-buru) dan pikiran-pikiran yang banyak dan dosa-dosa yang besar. Namun demi keperkasaan-Ku dan keagungan-Ku, sesungguhnya solat mereka lebih Aku sukai daripada solatmu. Karena solat mereka berdasarkan perintah-Ku, sedangkan engkau solat tanpa perintah-Ku.

JIbril a.s berkata : “Wahai Tuhanku, apakah yang engkau berikan kepada mereka sebagai imbalan dan ibadat mereka ?”. Allah swt menjawab : “Aku berikan mereka syurga Ma’wa”.

Maka Jibril a.s meminta izin kepada Allah swt untuk melihat syurga itu. Allah swt mengizinkannya. Maka datanglah malaikat Jibril a.s lalu dia kepakkan seluruh sayap-sayapnya, kemudian ia pun terbang. Tiap kali dia buka sepasang sayap, dia dapat menempuh jarak sejauh perjalanan 300ribu tahun, dan tiap kali dia tangkupkan, dia dapat menempuh jarak seperti itu pula. Terbang sedemikian rupa selama 300ribu tahun, namun dia tidak mampu, kemudian hinggaplah ia pada bayang-bayang sebuah pohon, dan dia bersujud kepada Allah swt, lalu berkata dalam sujudnya : “Tuhanku, apakah aku telah mencapai separuh syurga itu, atau sepertiganya, atau seperempatnya?”.

Allah swt menjawab : “ Wahai Jibril, sekiranya kamu terbang selama 300ribu tahun pun, dan walaupun Aku berikan kepadamu kekuatan lagi seperti kekuatanmu itu serta sayap-sayap lagi seperti sayap-sayapmu itu, lalu engkau terbang seperti yang telah engkau lakukan. Namun kamu tidak akan mencapai sepersepuluhnya dari apa yang Aku berikan kepada umat Muhammad sebagai imbalan dari solat mereka dua raka’at”. (Misykat al-Anwar).

MIKAIL

Malaikat Mikail tugasnya membagi rezeki kepada semua makhluk, termasuk memberi makan, minum, dan menurunkan hujan.

Sementara itu sebuah sumber menyebutkan  dari kepala Malaikat Mikail hingga kedua telapak kakinya berbulu Za’faron. Jika seluruh air di lautan dan sungai di muka bumi ini disiramkan di atas kepalanya, nescaya tidak setitikpun akan jatuh melimpah. Di atas setiap bulu-bulunya terdapat sebanyak satu juta muka. Setiap muka ini pula mempunyai satu juta mulut dan setiap mulut mempunyai satu juta lidah manakala setiap lidah-lidahnya boleh berbicara satu juta bahasa atau lisan. Setiap satu juta lisan tersebut adalah membaca istighfar pada Allah bagi orang-orang mukmin yang berdosa. Setiap satu juta muka atau wajahnya mempunyai satu juta mata. Tiap-tiap matanya senantiasa menangis kerana memohon rahmat bagi orang-orang mukmin yang berdosa. Tiap-tiap matanya yang menangis itu mengeluarkan tujuh ribu titisan air mata. Disebutkan bahwa setiap titisan air mata Malaikat Mikail akan dijadikan Tuhan sesosok Malaikat Karubiyyuun yang secara otomatik Malaikat Mikail menjadi pemimpin dari malaikat karubiyyuun tersebut.Setiap malaikat-malaikat ini ditugaskan untuk bertasbih pada Allah hingga hari kiamat”.

ISRAFIL

Malaikat tugasnya terlibat dalam soal-soal yang berhubung kait dengan qiamat, seperti meniup sangkakala tanda qiamat, meniup sangkakala tanda manusia dibangkitkan di padang mahsyar dan lain-lain. Beliaulah yang terakhir sekali makhluk yang dimatikan Allah swt apabila qiamat kelak dan nyawanya dicabut oleh Allah sendiri. Beliau jugalah Malaikat yang pertama sekali dihidupkan oleh Allah utk meniup sangkakala untuk menghidupkan makhluk lain kemudiannnya.

Beberapa sumber mengatakankan bahawa, pada permulaan waktu Israfil memiliki empat sayap, sangat tinggi sehingga boleh menyentuh tiang-tiang syurga. Malaikat yang rupawan ini merupakan penguasa muzik, Israfil selalu bernyanyi/berzikir untuk memuji Allah dalam ribuan bahasa yang berbeza.

Dari Ibni Abbas ra meriwayatkan bahawa Baginda Rasulullah saw bersabda:
"Sesungguhnya ALLAH swt telah menciptakan Israfil, semenjak hari penciptaannya terus berdiri dengan lurus diatas kedua belah kakinya tidak pernah mengangkat wajahnya. Diantara dia dan TuhanNya yang Maha Tinggi terdapat 70 hijab (dinding) dari Nur. Jika ia mendekati kepada hijab ini nescaya akan terbakar."

Israfil selalu memegang terompet suci yang terletak di bibirnya selama berabad-abad, menunggu perintah dari Tuhan untuk meniupnya menjelang hari kiamat. Pada hari itu ia akan turun ke bumi dan berdiri di batu/ bukit suci di Jerusalem.

IZRAIL

Tugasnya adalah mencabut nyawa dan membawa nyawa itu ke alam barzakh setelah jasadnya dikuburkan. Beliau Juga digelar sebagai malaikat maut.

Kitab As-Suluk menerangkan bahawa Malaikat Maut (Israil) mempunyai ranjang di langit yang ketujuh. Dan dalam riwayat lain mengatakan di langit yang keenam. Ia mempunyai 70,000 kaki dan 4,000 sayap. Seluruh tubuhnya dipenuhi mata dan mulut. Tiada satu makhlukpun yang terlepas daripada pengawasan dan kekuasaan tubuhnya. Jumlah wajah, mata, tangan dan telinganya menurut ramainya para manusia.

Dia mencabut nyawa dengan tangan dengan muka yang searah dengan manusia. Begitulah ia mencabut seluruh makhluk di merata tempat. Jika satu nyawa meninggal, maka hilanglah rupa tubuh makhluk tersebut dari tubuhnya. Begitulah juga semua mata-mata yang berada di tubuhnya akan musnah satu persatu mengikut bilangan nyawa yang telah dicabutnya sehinggalah kesemua makhluk mati kecuali tinggal 8 makhluk iaitu Israfil, Mikail, Jibril, Izrail dan Hamalatul Arsy.

Dikatakan dia berwajah empat, satu wajah di muka, satu wajah di kepala, satu dipunggung dan satu lagi di telapak kakinya. Dia mengambil nyawa para nabi dari wajah kepalanya, nyawa orang mukmin dengan wajah mukanya, nyawa orang kafir dengan wajah punggung dan nyawa seluruh jin dengan wajah tapak kakinya.

Sebelah kakinya berada di jambatan neraka dan sebelah lagi di Syurga. Andaikata dituangkan seluruh laut dan sungai ke atas kepalanya, nescaya tidak akan jatuh walau setiitk airpun ke bumi menunnjukkan betapa besarnya jasadnya. 

Malaikat Maut telah bertanya kepada Allah SWT tentang cara mencabut nyawa seseorang itu katanya : “Wahai Tuhanku, katakanlah kepadaku bagaimanakah akau hendak mencabut nyawa seseorang itu dan dalam keadaan yang macam mana ?”

Allah SWT menjawab : “Wahai Malaikat Maut, ilmu itu adalah asing sekali. Tiada siapapun yang mengerti kecauli Aku tetapi Aku akan memberitahu kedatangan waktunya kepadamu dan Aku buat tanda-tanda kepadamu yang berdiri padanya”.

Menurut Kabil Akbar katanya : “Allah SWT telah menciptakan sebuah pohon di bawah Arsy yang mana daunnya sama banyak dengan bilangan makhluk yang Allah ciptakan. Jika seseorang itu telah diputuskan ajalnya, maka umurnya tinggal 40 hari dari hari yang diputuskan. Maka jatuhlah daun itu kepada Malaikat Maut, tahulah bahawa dia telah diperintahkan untuk mencabut nyawa orang yang tertulis pada daun tersebut. Setelah itu mereka menyebut orang yang tertulis pada daun tersebut sebagai mayat di langit, padahal dia masih hidup di dunia untuk tempoh 40 hari. 

Kemudian akan jatuh dua titisan dari arah Arsy pada daun tersebut iaitu sama ada titisan hijau ataupun putih. Hijau menandakan bakal si mayat akan mendapat kecelakaan sementara putih mengambarkan dia akan mendapat kebahagiaan. Untuk mengetahui tempat ia mati pula, Allah telah menciptakan malaikat Arham yang akan diperintahkan untuk memasuki sperma yang berada dalam rahim ibu dengan debu bumi yang akan diketahui di mana ia akan mati dan di situlah kelak ia pasti akan menemui ajalnya.

MUNKAR DAN NAKIR

Beliau bertugas menyoal manusia di alam kubur mengenai segala amalannya didunia ini.  Setelah kematian seseorang, rohnya akan menuju ke alam barzakh atau secara sinonimnya juga turut disebut sebagai alam kubur, dimana si mayat akan dibolehkan kembali bangkit dan berbicara ketika ditanya oleh kedua-dua Malaikat Munkar dan Nakir, walaupun tubuhnya telah hancur. Pertanyaan akan dimulakan yakni selepas proses pengkebumian telah selesai dan setelah 7 langkah orang terakhir beredar dari tempat dikuburkan sesuatu mayat.

Hadis At-Tirmizi meriwayatkan : Sesungguhnya mereka berdua itu kehitam-hitaman kebiru-biruan.

Dan diriwayatkan dari Ibnu Abbas ketika dalam perjalanan Israk di mana Nabi s.a.w. bersabda : Wahai Jibril,ceritakanlah kepadaku tentang Malaikat Munkar dan Nakir ini. .Jibril menceritakan kepada Rasulullah s.a.w. tentang sifat Malaikat Munkar dan Nakir ini di mana mereka berdua ini amat menakutkan.Suara Munkar dan Nakir seperti guruh yg berdentum, mata mereka berdua seperti kilat yg menyambar,gigi mereka pula seperti tanduk di mana keluarnya nyalaan api daripada mulut mereka berdua,dengusan Munkar dan Nakir ini menyapu segala apa yg ada di atas muka bumi,mereka berdua menggali tanah dan bumi dengan kuku-kuku mereka,terdapat pada Munkar dan Nakir tongkat atau tukul daripada besi dibawa bersamanya.Andai dihimpunkan semua manusia di atas muka bumi ini nescaya mereka tidak dapat menggerakkan tukul besi yg dibawa oleh Munkar dan Nakir itu.

Apabila dimasukkan seorang manusia itu ke dalam kubur dan di tinggalkannya keseorangan,Malaikat Munkar dan Nakir akan datang kepadanya membawa roh bersamanya dan di masukkan semula ke dalam jasadnya dengan izin Allah.Kemudian Munkar dan Nakir mengikatnya di dalam kuburnya dan mengherdiknya dengan satu herdikan hingga hancur berderai tulangnya dan anggota badannya daripada sendi-sendinya lalu dipukullah ia dengan cemeti.

Kemudian Munkar dan Nakir mendudukkannya dan berkata kepadanya : sesungguhnya kamu sekarang berada di alam barzakh,maka ketahuilah keadaan kamu dan ketahuilah tempat kamu sekarang ini.Munkar dan Nakir mengherdiknya kali kedua dan berkata kepadanya : Wahai manusia,lihatlah kamu sekarang sudah pergi meninggalkan dunia dan kamu sudah sampai ke tempat kehancuran kamu,maka beritahu kami siapa Tuhan kamu?apakah agama kamu?siapakah Nabi kamu?andai kata manusia yg mati itu adalah orang mukmin iaitu yg beriman kepada Allah maka dia akan berkata : Allah Tuhanku,Muhammad Nabiku,Islam agamaku.

Lalu Munkar dan Nakir mengherdiknya dengan herdikan sehingga dapat dilihat terpisahnya sendi-sendi jasadnya dan terputus terpisahlah saluran darahnya dan Munkar dan Nakir berkata kepadanya : Wahai manusia,lihatlah apa yg kamu katakan,maka Allah memberikan ketetapan dan kemampuan kepadanya dengan kata-kata yg benar ketika hidup di dunia dan juga di akhirat.Allah memberikannya rasa ketenangan dan dilindunginya daripada ketakutan,dia tidak berasa takut kepada Munkar dan Nakir.Dan dia berkata : kamu berdua ( Munkar dan Nakir ) menakut-nakutkan aku seolah-olah aku merasa ragu-ragu was-was pada Tuhanku dan kamu mahu aku menjadikan selain dari Allah sebagai Tuhan.Dan aku bersaksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan Dia adalah Tuhanku dan Tuhan kamu berdua.

Dan tuhan setiap sesuatu dan Nabi Muhammad nabiku dan Islam agamaku?Lalu Munkar dan Nakir mengherdiknya dan bertanyakan tentang persoalan itu.Maka dia menjawab : Allah Tuhanku tuhan sekelian alam yg wajib aku sembah dan tidak mensyirikkannya dengan sesuatu yg lain dan aku tidak menjadikan selain dari Allah sebagai Tuhan.Adakah kamu berdua ( Munkar dan Nakir ) mahu menolak aku daripada mengetahui tuhanku yg wajib aku sembah kepadanya dan ibadahku?Lalu di jawab : Ya.Dialah Allah tidak ada tuhan melainkanNya. Malaikat Jibril berkata : apabila dia menjawab persoalan Munkar dan Nakir,lalu Munkar dan Nakir menjadi khusyuk dan tawaduk kepadanya hingga dia dapat berjinak-jinak bermesra baik dengan Munkar dan Nakir.

Mereka berdua ketawa kepadanya dan berkata kepadanya : kamu sudah membenarkannya maka Allah memperluaskan pandangan kamu dan menyampaikan berita gembira kepada kamu dengan syurga Allah serta kemuliaanNya.Kemudian diberikan balasan kepadanya dan diluaskan kuburnya seluas-luasnya iaitu seluas mata memandang dan dibukakan baginya pintu yg menuju ke syurga.Maka masuklah dia ke dalam syurga dengan haruman bauan syurga dan diperindahkan kuburnya dengan kemuliaan Allah.

Apabila dia melihatnya dia merasa yakin lalu dia memuji Allah.Kemudian di hamparkan baginya hamparan permaidani daripada kain sutera syurga dan diletakkan baginya cahaya di kepalanya dan juga cahaya di kakinya yg menerangi kuburnya.Kemudian dimasukkan ke dalam kuburnya bauan haruman yg lain.Apabila dia mencium haruman tersebut dia merasa seolah-olah mengantuk lalu tidurlah dia.Lalu Munkar dan Nakir berkata kepadanya : tidurlah kamu seperti tidurnya malam pengantin ( tidur pengantin ) yg menjadikan sejuk mata memandang tiada perasaan takut dan sedih.

Kemudian datanglah amalan-amalan soleh dan menyerupai dalam sebaik-baik rupa bentuk serta dalam bentuk sebaik-baik haruman yg berada di kepalanya.Munkar dan Nakir berkata kepadanya : inilah amalan kamu dan kata-kata kamu yg baik di mana Allah menyerupakan amalan-amalan kamu dalam sebaik-baik rupa yg kamu lihat yg akan menemani kamu di dalam kubur.Kamu tidak akan keseorangan dan amalan-amalan kamu akan lindungi kamu daripada setiap binatang dan apa yg menyakitkan kamu.Amalan-amalan kamu tidak akan meninggalkan kamu di dalam kubur dan tiada negeri yg kekal abadi pada hari kiamat hingga kamu masuk ke dalam syurga Allah dengan rahmat Allah.Kemudian Munkar dan Nakir mengucapkan salam kepadanya dan pergi meninggalkannya.

RAQIB DAN ATID

Malaikat ini berada di kiri dan kanan setiap manusia. Malaikat Raqib di sebelah kiri mencatat amalan jahat sementara Malaikat Atid di sebelah kanan mencatat amalan baik. Tiap satu kebajikan ditulis dengan sepuluh ganda kebajikan oleh Malaikat Atid manakala satu kejahatan ditulis dengan satu kejahatan sahaja oleh Malaikat Raqib. Jumlah Malaikat Atid dan Raqib diyakini sebanding dengan jumlah manusia sepanjang zaman

Di Padang Mahsyar apabila dimulakan timbangan amal, ketika itu berterbanganlah kitab amalan masing-masing turun dari bawah Arasy menuju ke leher pemiliknya tanpa silap dan tergantunglah ia sehingga mereka dipanggil untuk dihisab. Kitab amalan ini telah ditulis oleh malaikat Hafazhah / Raqib & ‘Atid / Kiraman Katibin.

MALIK

Tugasnya adalah Ketua Penjaga Neraka dan Ketua Malaikat Zabanniah dengan penampilan yang sangat menakutkan dan mengerikan bagi para penghuni Neraka. Mansur bin Amar berkata; “Telah sampai kepadaku riwayat malaikat Malik yang ditugaskan menjaga neraka itu mempunyai tangan yang banyak sekali seramai bilangan penghuni neraka dan pada setiap kaki nya ada tangan yang mendirikan, mendudukkan dan mengikat dengan rantai.” Kalau malaikat Malik memandang ke neraka penghuninya akan memakan sesama mereka kerana takutnya mereka kepada malaikat Malik.

Neraka yang dijaga Malaikat Malik bertingkat-tingkat . Neraka paling bawah Al Hawaiyah dicipta khas buat golongan munafik dan kafir selepas  diturunkan hidangan mukjizat Nabi Isa a.s dan juga kerabat Firaun. Tingkat Kedua  Jahim, khas untuk orang orang musyrikin. Tingkat ketiga Sagar khas untuk orang orang Shobi'in (penyembah bintang). Tingkat keempat Ladha khas untuk iblis dan pengikutnya serta kaum majusi (penyembah api). Tingkat kelima Khutamah khas Untuk orang -orang Yahudi. Tingkat keenam Sa'ir khas untuk orang Nasrani. Dan Tingkat ketujuh Jahannam khas untuk umat Muhammad yang berdosa besar dan  tidak sempat bertaubat.

RIDWAN

Tugasnya adalah menjaga Syurga dengan penampilan yang sangat menyenangkan para penghuni Syurga. 

MALAIKAT YANG LAIN

Zabanniyah (Zabanniah).    Mereka adalah pembantuk Malaikat Malik di neraka. Huruf Al-Basmalah itu ada 19 dan bilangan huruf az-Zabaniyah juga ada 19. Mereka dinamakan demikian (Zabaniyah) kerana mereka itu boleh bekerja dengan kaki seperti mereka bekerja dengan tangan. Satu malaikat Zabaniyah boleh mengambil 10,000 orang dengan salah satu tangan, 10,0000 dengan salah satu kakinya, 10,000 dengan tangan yang lain dan megambil sedemikian dengan kaki yang lain.

Malaikat Zabaniyah boleh menyeksa 40,000 orang kafir serentak dengan kekuatan dan kedahsyatannya. Malaikat Malik ialah penjaga neraka kemudian malaikat di bawahnya setiap pemimpin itu ada penjaganya yang bilangannya hanya Allah s.w.t yang mengetahuinya. Mata mereka laksana kilat yang menyambar, giginya seperti putihnya tanduk lembu, bibirnya menyentuh telapak kaki dan mulutnya mengeluarkan api. Antara 2 bahu setiap malaikat jauh perjalanan satu tahun.

Hamalat al ‘Arsy – Empat malaikat pembawa arasy Allah, pada hari kiamat.

Harut dan Marut – Dua Malaikat yang turun di negeri Babil. Mereka dikurniakan kebolehan didalam bidang sihir hingga boleh mengajarkan kepada manusia ilmu sihir tersebut dan saki baki ilmu tersebut masih diamalkan hingga ke hari ini. Kisah mengenai Harut dan Marut (tidak terdapat di dalam Al Quran) yang dikatakan turun ke bumi sebagai manusia. Mereka yakin bahawa manusia tidak mempunyai banyak cubaan, maka Allah memberi mereka nafsu yang dimiliki oleh manusia. Sebaik sahaja mereka jatuh ke bumi mereka telah dijemput oleh seorang wanita kerumahnya. Mereka telah diberi pilihan, iaitu berzina, membunuh, atau minum arak. Mereka memilih arak kerana menyangka arak merupakan dosa yang paling ringan. Akibat meminum arak mereka menjadi mabuk dan telah berzina dengan wanita tersebut dan kemudian membunuhnya. Selepas itu Allah memberi mereka dua pilihan iaitu diseksa di dunia atau di alam akhirat. Memandangkan hidup di dunia hanya sementara berbanding akhirat, mereka mengambil hukuman di dunia. Mereka dikatakan digantung secara terbalik disebuah gua di Babil.

Babil atau dikenali dengan Babylon di Iraq. Babylon ketika itu penuh dengan kemewahan, keseronokkan dan kemaksiatan. Wanita wanita cantik dan jelita berada di mana mana saja, arak juga terdapat di merata tempat, alunan muzik dapat didengari dari semua kedai dan kelab dan perkara keji dan jahat berleluasa.
Di sana sini terdapat kelompok manusia berpesta mengelilingi wanita cantik yang sedang menyayi dan menari dalam separuh bogel. Ada sebahagian mencuri barang barang orang, kerana mereka lalai dan leka melihat wanita menyayi dan menari.

Kesemua hal keadaan ini dilihat dan didengari oleh Harut dan Marut, setelah Allah SWT menukar mereka menjadi manusia dan mencampak mereka berdua di Babil. Harut dan Marut berada di Bandar Babil, mereka berdua sentiasa memelihara kecantikan dan keputihan malaikat, sesiapa saja akan tertarik dan tergoda dengan kecantikan mereka berdua.

Setelah lama berjalan jalan di kota Babil mereka berdua merasa letih. Harut pun berkata; aku terasa sesuatu di dalam dadaku, begitu juga di kepalaku seolah olah badanku berat seperti bukit sehingga kakiku tidak mampu memikulnya. Marut menyahut kata kata Harut; aku berasa seperti yang kamu rasa tetapi perutku amat terasa sakit.

Harut menjawab; itu bunyi perut yang lapar, wahai saudaraku! Sesungguhnya kita telah jadi seperti manusia, ketika kita malaikat tidak pernah merasa lapar dan dahaga bahkan kita sentiasa bertasbih dan menyucikan Allah. Lalu Harut mendonggak ke langgit berdoa kepada Allah supaya Allah memberi mereka makanan. Tiba tiba mereka tercium aroma daging bakar yang memenuhi rongga hidung mereka berdua.Mereka berdua segera pergi mencari ke arah aroma daging bakar, akhirnya mereka sampai ke majlis keramaian. Mereka dapati ramai manusia sedang berjamu selera dalam majlis tersebut.

Mereka terus masuk ke dalam majlis itu, tetapi rasa mulia yang ada dalam diri mereka berdua menjadi penghalang dari mereka meminta makanan dari tuan majlis. Bagaimana mereka menyembunyi bunyi perut yang lapar dari terus berbunyi?Lalu mereka berdua pergi duduk dekat dengan tuan majlis itu. Mereka melihat orang ramai makan dengan sayu. Orang ramai juga memerhatit Harut dan Marut, kemudian tuan majlis merasa kasihan lalu menjemput mereka makan. Mereka makan bersama orang ramai sehingga kenyang dan perut mereka tidak lagi berbunyi.

Selesai makan, mereka pun memerhati semua orang ramai yang sedang makan, mereka memerhati seluruh tempat di dalam majlis itu. Akhirnya mata mereka berdua terpaku melihat kecantikan dan kejelitaan seorang wanita, wajahnya cantik bak bulan purnama. Itulah Zahrah ratu cantik di Babil. Harut dan Marut tersedar dari lamunan, dan rasa bersalah kerana telah melakukan dosa. Harut dan Marut pun segera beristighfar dan bertaubat dari dosa tersebut. Rasa terlalu malu atas dosa tersebut hampir hampir membunuh mereka berdua. Penyesalan jelas terpancar dari riak muka mereka.

Tetapi setelah perasaan penyesalan berlalu, syahawat datang kembali sekali lagi mereka memandang Zahrah dengan asyik sekali, sehinggalah suara iman dalam hati mereka memberontak dan berkata ini nafsu dan bujukan syaitan. Suara iman mengatasi syahawat mereka segera beristighfar kepada Allah SWT. Mereka memikirkan bagaimana hendak mengatasi masalah itu?

Akhirnya mereka dapat jalan penyelesaian.Hanya itu saja jalan penyelesaian bagi mereka iaitu bersegera meninggalkan majlis . Harut dan Marut sepakat, mereka mestilah segera meninggal majlis dan bertaubat kepada Allah. Lalu mereka terus melangkah keluar dari majlis, setelah agak jauh meninggal majlis tersebut, perasaan syahawat mereka meronta ronta untuk melihat Zahrah, mereka serentak berpaling untuk kembali kepada Zahrah, tetapi sekali bisikan iman mereka mengatasi bujukan syahawat dan mereka meneruskan perjalanan, lari jauh meninggal majlis itu.

Dalam perjalanan itu Harut dan Marut tidak bercakap terus membisu, sambil itu kedua dua tertanya tanya apakah yang telah mereka lakukan sanggup mengengkari perintah Allah dengan melihat kepada perkara yang diharamkan ke atas mereka. Harut pun berkata kepada Marut; nafsu manusia buruk dan keji mendorang kita melakukan maksiat kepada Allah. Alangkah keji nafsu manusia! Marut menjawab; mungkin perasaan engkau sama seperti apa yang aku rasai sekarang! Ya aku takut tempat kembali kita adalah neraka, yang menjadi tempat balasan orang orang durhaka kepada Allah

Harut menjawab; tidak! Tidak! Jangan takut kita mesti berusaha mengalah syahawat dan memaksa nafsu agar mengikut bisikan iman.Kita mesti terus beristighfar dan bertaubat kepada Allah dan mesti meninggal terus tempat maksiat dan pergi ke tempat jauh dari manusia dan tidak ada maksiat.

Setelah senja matahari pun terbenam mereka masih meneruskan dan berhenti dengan kaki bukit, masih ada lagi cahaya kemerahan di kaki langit, beransur ansur bertukar menjadi gelap, kelipan kelipan cahaya bintang jauh di langit. Harut dan Marut khusyuk menunaikan solat dan bertasbih kepada Allah sambil memohon taubat ke atas dosa yang telah mereka lakukan
Keadaan malam terus gelap gulita, semua makhluk di dunia sedang nyenyak tidur. Manakala Harut dan Marut terus menerus bersolat, tiba tiba mereka terdengar tiupan angin yang mendayu dayu lalu terbit suara yang kuat, seolah olah suara perempuan meraung kehilangan anaknya dan timbul perasaan takut menyelubungi mereka berdua, tambah lagi dengana kedinginan malam yang menggigilkan tubuh badan mereka. Mereka amat ketakutan dan kesejukan, lalu mengambil keputusan untuk kembali ke bandar untuk menghilangkan rasa kesejukan dan ketakutan.

Setelah sampai di bandar, Harut berkata: dah kembali balik!!! Tanya Marut apa yang kembali balik? Harut menjawab; rasa kelaparan yang menyakitkan perut ku. Kata Marut; Kita dah jadi hamba kepada perut, celakalah perut ini yang tidak pernah kenyang! Harut; kita perlu mencari makanan. Marut; jika kita dapat makanan dan kenyang, adakah kita tak lapar lagi?Kita mesti bekerja untuk membeli makanan. Kerja apa yang kita boleh buat? Serah urusan kepada Allah, kita akan dapat kerja dan Insya Allah akan memberi rezeki harta cukup kepada kita.

Sejak saat itu seluruh Malaikat dilangit, disamping memuji Allah swt, mereka selalu berdoa agar Allah sudi kiranya mengampuni dosa dosa manusia yg beriman yg tinggal dibumi ini. Terhadap kedua Malaikat yg dijadikan percubaan oleh Allah disuruh pilih menjalani siksa dunia atau siksa akhirat. Lalu keduanya memilih siksa dunia kerana dunia ini tidak kekal. Sedangkan siksa akhirat adalah siksa yg kekal, begitulah kedua malaikat itu disiksa oleh Allah didunia, dan bebas dari siksa diakhirat kelak. 

Akhirnya banyak manusia yg mendatangi kedua Malaikat itu untuk mempelajari ilmu sihir yg dapat mencerai beraikan antara suami isteri. Kedua Malaikat itu tak lupa menerangkan kepada orang ramai di zaman itu bahawa ilmu sihir itu adalah sebagai (fitnah) bagi mereka dan tidak akan bererti apa apa kecuali degan izin Allah. Dan pasti ianya mendatangkan kerosakan semata-mata bahkan tiada untung dan pahalanya malah dosa, kerugian dan syirik sahajalah yang ditanggung. Sekalipun begitu, masih ramai saja manusia yg ingin mempelajarinya yg terang terangan tidak bermanfaat dan malah akan mendapatkan siksa yg amat berat diakhirat kelak.

Darda’il – Malaikat yang mencari orang yang berdo’a, bertaubat, minta ampun dan lainnya pada bulan Ramadhan. Dalam hadits yang lain dijelaskan: Sesungguhnya Allah telah menciptakan malaikat yang bernama "Malaikat Darda'il". Dia mempunyai dua sayap, satu sayap berada di Barat yang terbuat dari yaqut merah, dan sayapnya yang lain berada di Timur yang terbuat dari zamrud hijau yang ditaburi dengan mutiara dan yaqut serta marjan, kepalanya berada di bawah 'Arasy, sedang kedua telapak kakinya berada dibawah bumi yang ketujuh.


Hafazhah (Para Penjaga): Para Malaikat Hafazhah Penjaga Tujuh Petala Langit melepasi langit Ketujuh untuk sampai kepada Allah SWT, mereka Para Malaikat dari kalangan Penjaga amalan Ikhlas "Liwajhillah"

Kemudian naik pula malaikat Hafazhah, membawa amalan seseorang hamba. Amalan itu berupa solat, zakat, puasa, haji, umrah, akhlak mulia, banyak berdiam, (dari perkara yang sia-sia) dan banyak berzikir. Amalan hamba ini diusung oleh para malaikat penjaga tujuh petala langit sehingga mereka melintasai segala halangan  dan sampai kepada Allah.  Para malaikat itu berhenti dihadapan Allah dan bersaksi dengan keikhlasan dan kebaikan amalan tersebut.” Lalu Allah berfirman kepada para malaikatnya:

“Kamu adalah yang bertugas menjaga amalan hambaKu ini dan sebenarnya Aku lebih mengetahui dengan segala isi hatinya. Ia sebenarnya tidak menghendaki akan Aku dengan amalannya tersebut. Ia hanya menghendaki sesuatu yang lain daripadaKu, oleh kerana itu maka Aku turunkan keatasnya akan laknatKu”.

Lalu para malaikat tadi berkata:

Keatasnya laknatMu dan juga laknat kami.” Lalu dilaknat akan dia oleh tujuh petala langit dan seisinya.

Mendengar sabda Nabi SAW ini, lalu Muaz menangis seraya berkata: “Engkau adalah Rasulullah SAW, sedang aku adalah Muaz (hamba Allah yang bukan Rasul). Maka bagaimana aku dapat selamat dan sejahtera. Lalu Rasulullah SAW menjawab:

Hendaklah engakau ikuti aku walaupun hanya dengan sedikit amalan. Wahai Muaz jaga lidahmu baik-baik daripada mencela saudaramu yang membaca Al Quran (golongan Ulama’) dan pertanggungkanlah segala dosamu keatasmu dan jangan engkau mempertanggungkan dosamu keatas mereka dan jangan engkau menganggap dirimu bersih dan jangan pula engkau mencela orang lain dan jangan engkau memuji dirimu dihadapan mereka. Dan jangan engkau campurkan urusan dunia didalam urusan akhirat. Dan jangan engkau menyombong diri didalam majlis nanti orang ramai akan takut kepadamu kerana kejahatanmu dan jangan engkau berbisik kepada seseorang sedangkan seorang lagi ada disisimu dan jangan engkau membesarkan dirimu maka akan terputus daripadamu segala kebaikan didunia dan diakhirat. Dan jangan engkau carikkan (pecah belah) akan manusia maka mencarik akan dikau oleh anjing-anjing api neraka pada hari kiamat nanti”. Allah telah berfirman (maksudnya):

Demi yang mencarik akan carikkan”. (Al Nazia’at: 2).

Apakah engkau ketahui wahai Muaz siapakah mereka yang mencarik itu? Muaz bertanya “Ya Rasulullah, sebenarnya siapa mereka?”. Lalu Nabi SAW menjawab: “Itulah anjing-anjing garang didalam api neraka yang akan mencarikkan daging sehingga sampai ke tulang”.

Muaz bertanya: “Ya Rasulullah, siapakah orang yang mampu melaksanakan segala perkara yang engkau sebutkan tadi?. Dan siapakah yang akan selamat daripada seksaan itu?”. Nabi SAW menjawab: “Itu sebenarnya mudah bagi orang yang dimudahkan oleh Allah”.

Kemudian, lalu Khalid bin Maadan berkata: “Maka aku tidak pernah melihat seseorang yang banyak membaca Al Quranul Karim lebih daripada Muaz kerana beliau faham terhadap hadis yang besar ini.”

Dan ketahuilah olehmu bahawa tiga perkara ini (hasad, riak dan ujub) ialah punca kepada segala penyakit hati dan baginya tempat tumbuh yang sama, iaitulah ‘hubbud dunia’ (cinta dunia). Oleh kerana itu Rasulullah SAW pernah bersabda:

Cinta dunia itu adalah punca daripada segala kejahatan.” (riwayat Al Baihaqi).

Namun sesiapa yang mengambil dunia sekadar yang ia perlukan, iaitu untuk sampai keakhirat, maka dunia seperti ini adalah ladang akhirat, yang tidak akan membinasakannya.

Dan jika engkau menuntut ilmu “Qila wa Qala” (ertinya ilmu perdebatan) dan ilmu perbalahan dan khilafiyah, maka alangkah besarnya musibahmu.

Maka sesiapa yang mencari dunia dengan menggunakan agama ia akan rugi didunia ini dan diakhirat, dan siapa yang meninggalkan dunia dan memberi penumpuan kepada agama pasti ia akan untung kedua-duanya sekali.

“Kemudian naik pula malaikat Hafazhah, membawa amalan seseorang hamba. Amalan ini ialah solat, puasa, nafkah, jihad dan warak. Baginya bunyi (maksudnya bunyi zikir) seperti bunyi lebah dan baginya bercahaya bagai cahaya matahari dan naiklah bersama dengan amalan itu tiga ribu orang malaikat, sehingga mereka berjaya sampai kepintu langit yang ketujuh, lalu, berkata malaikat penjaga langit yang ketujuh itu:

“Berhenti kamu disini dan pukulkan dengan amalan ini akan muka orang yang mengerjakannya, bahkan pukullah pula akan seluruh anggota badannya dan tutupkan keatas hatinya. Akulah malaikat zikir (zikir disini bermaksud: mencari sebutan, iaitu saorang yang beramal dengan tujuan supaya disebut-sebut oleh orang lain). Aku akan menghalang amalan orang yang riak dari sampai kepada Tuhanku. Ia beramal bukan kerana mencari keredhaan Allah tetapi kerana supaya mendapat tempat yang tinggi dihati para fukaha dan supaya disebut dikalangan para ulama’ dan supaya masyhur namanya dimerata tempat. Allah menyuruhku supaya aku tidak membiarkan amalan orang yang riak seperti ini dapat melintasai aku, kerana setiap amalan yang tidak ikhlas adalah riak dan Allah tidak menerima amalan orang yang riak”. 

Kiraman Katibin – Para malaikat pencatat yang mulia, ditugaskan mencatat amal dan dosa manusia. Tidak ada dalil yang menyatakan siapa sebenarnya mereka sama ada pembantu kepada Raqin dan Atid ataupun mereka itulah Raqib dan Atid.

Mu’aqqibat – Para malaikat yang selalu memelihara/ menjaga manusia dari kematian sampai waktu yang telah ditetapkan yang datang silih berganti. Al-Mu’aqqibat  adalah para malaikat yang menjaga setiap makhluk pada waktu bermukim, bepergian, waktu tidur atau ketika terjaga dari kematian sampai datang waktu kematian yang telah ditetapkan. Para malaikat ini termasuk dalam golongan Hafazhah (Para Penjaga).

Dalam hadits lain dikatakan bahwa “Para malaikat bergiliran untukmu pada malam dan siang hari. Mereka berkumpul dalam solat subuh dan solat asar. Kemudian malaikat malam naik kepada Allah. Allah bertanya, kepada para malaikat sedang Dia lebih mengetahui tentang kamu, "Bagaimana keadaan hamba-hamba-Ku saat kamu tinggalkan?" Para malaikat berkata, "Kami mendatangi mereka sedang mengerjakan solat dan kami meninggalkan mereka sedang solat pula."”


Arham – Malaikat yang diperintahkan untuk menetapkan rezeki, keberuntungan, ajal dan lainnya pada 4 bulan kehamilan.

Jundallah – Para malaikat perang yang bertugas membantu nabi dalam peperangan.

Ad-Dam’u – Malaikat yang selalu menangis jika melihat kesalahan manusia.

An-Nuqmah – Malaikat yang selalu berurusan dengan unsur api dan duduk disinggasana berupa nayala api, ia memiliki wajah kuning tembaga.

Ahlul Adli – Malaikat besar yang melebihi besarnya bumi besera isinya dikatakan ia memiliki 70 ribu kepala.

Ar-Ra’d – Malaikat pengatur awan dan hujan.

Malaikat Berbadan Api dan Salju – Malaikat yang setengah badannya berupa api dan salju berukuran besar serta dikelilingi oleh sepasukan malaikat yang tidak pernah berhenti berzikir.

Penjaga Matahari – Sembilan Malaikat yang menghujani matahari dengan salju.

Malaikat Rahmat – Penyebar keberkahan, rahmat, permohonan ampun dan pembawa roh orang-orang shaleh, ia datang bersama dengan Malaikat Maut dan Malaikat `Adzab.

Malaikat `Adzab – Pembawa roh orang-orang kafir, zalim, munafik, ia datang bersama dengan Malaikat Maut dan Malaikat Rahmat.

Pembeda Haq dan Bathil – Para malaikat yang ditugaskan untuk membedakan antara yang benar dan salah kepada manusia dan jin.

Penentram Hati – Para malaikat yang mendoakan seorang mukmin untuk meneguhkan pendirian sang mukmin tersebut.

Penjaga 7 Pintu Langit – 7 malaikat yang menjaga 7 pintu langit. Mereka diciptakan oleh Allah sebelum Dia menciptakan langit dan bumi.

Pemberi Salam Ahli Surga – Para malaikat yang memberikan salam kepada para penghuni surga.

Pemohon Ampunan Orang Beriman – Para malaikat yang terdapat disekeliling ‘Arsy yang memohonkan ampunan bagi kaum yang beriman.

Pemohon Ampunan Manusia di Bumi – Para malaikat yang bertasbih memuji Allah dan memohonkan ampun bagi orang-orang yang ada di bumi.

Malaikat Pelindung. - Dalam buku yang berjudul Jawaahi al-Khamsah yang dituliskan kembali oleh Patrick Hughes dalam bukunya yang berjudul "A Dictionary of Islam: Being a Cyclopaedia of the Doctrines, Rites ...," disebutkan nama-nama Malaikat Pelindung adalah sebagai berikut:
  • Israfil,
  • Jibril,
  • Kalka'il,
  • Darda'il,
  • Durba'il,
  • Raftma'il,
  • Sharka'il,
  • Tankafil,
  • Isma'il,
  • Sarakika'il,
  • Kharura'il,
  • Tata'il,
  • Ruya'il,
  • Hula'il,
  • Hamwakil,
  • 'Itra'il,
  • Amwakil
  • 'Amra'il,
  • 'Azrail,
  • Mika'il,
  • Mahka'il,
  • Harta'il,
  • 'Ata'il,
  • Nura'il,
  • Nukha'il.

Para malaikat yang disebut diatas tadi belumlah jelas, berlandaskan dari Al-Qur'an dan hadits Rasulallah saw atau bukan. Ianya hanyalah berdasarkan riwayat yang disampaikan secara lisan turun temurun.

Wallah Huaklam...

No comments: